Khamis, 18 Ogos 2011

11 di limbang - Google Blog Search

11 di limbang - Google Blog Search


.: Bila Harga Ketam <b>Di Limbang</b> Semakin Mahal

Posted: 15 Aug 2011 12:27 AM PDT

KETAM bakau mungkin mudah terdapat di Limbang, sebab tu banyak dijual di Limbang dengan harga yang "berpatutan" di pasar basah Limbang. Dulu, dalam tahun 1990-an harga ketam bakau dalam lingkungan RM4-5 sekilo sahaja samada yang bersaiz kecil atau besar sebab permintaan atas ketam pada masa itu masih kurang ataupun orang Limbang masa tu kurang berminat untuk makan ketam. Tapi sekarang harganya telah meningkat naik dalam lingkungan RM8-10 sekilo, mungkin orang Limbang dah suka makan ketam jadi hargapun dah meningkat.
Di tempat lain di Sarawak harga ketam agak mahal tidak seperti di Limbang, jadi banyak juga kawan-kawan yang berpesan untuk "mengirim" untuk belikan ketam di Limbang. Di Limbang, ketamnya masih banyak dan besar-besar lagi, jadi masih boleh diperolehi dengan mudah jika bakau-bakau yang ada di tebing-tebing sungai terpelihara, Insya-Allah ketam-ketam masih boleh untuk kita jamah.
Biasanya di Limbang, penangkap ketam ni, menangkap ketam dengan bubu ataupun "binto" atau "membinto" yang akan ditinggalkan di tebingan sungai yang ditumbuhi pokok-pokok bakau kerana tempat tersebut merupakan tempat lubuknya ketam-ketam. Biasanya, penangkap ketam jarang untuk tidak membawa tangkapan yang kosong, pasti ada sahaja ketam yang tersangkut di bubu dan "binto" yang ditinggalkan. Biasanya umpan yang sesuai untuk menangkap ketam ni, kepala ayam ( yang aku dengar tapi tak pasti juga mungkin ada lagi umpan yang lain yang lebih eksotik).
Pelbagai menu yang sesuai untuk dibuat masakan bagi ketam ni, terpulang pada tukang masak bagaimana nak masakan. Biasanya aku sukakan ketam masak kicap, ermmm…nyaman…
Cuma, sekarang ni aku jarang untuk makan ketam itupun bila balik ke Limbang sahaja tapi masa aku di Tawau 2 minggu lepas harga ketam di situ lebih murah dari Limbang, cuma RM5 sekilo sahaja. Murahkan!
Aku terfikir juga, mengapa mesti harga ketam di Limbang naik begitu tinggi? Adakah penangkap ketam di Limbang banyak mengeluarkan kos yang tinggi dan besar untuk menangkap ketam? Aku rasa hanya perlu mengeluarkan  modal untuk belanja minyak bot sangkut sahaja, yang lain hanyalah seperti alatan untuk menangkap seperti bubu dan "binto" dan umpan ketam tu. Jadi, aku rasa tak memerlukan kos yang tinggi sangat dan bubu dan "binto" akan ditinggalkan disitu sahaja untuk semalaman. Keesokan paginnya akan "diangkat" untuk memperolehi hasilnya. Mengapa mesti ketam yang ada di Limbang dijual dengan mahal? Mungkin ada rasionalnya bagi pihak penangkap ketam dan orang tengah?
Tapi ia merugikan dari sudut "kekonsistenan" untuk orang membeli ketam tersebut, mungkin hidangan ketam akan hanya dirasai sebulan sekali atau sebulan dua kali. Tapi rasa ketam tetap sedap bila harganya murah..berkat! Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.

BLOG SARAWAK: 11 <b>di limbang</b> - Google Blog Search

Posted: 11 Jul 2011 12:00 AM PDT

URL Sumber Asal :-

BLOG SARAWAK: 11 <b>di limbang</b> - Google Blog Search

Posted: 12 Jul 2011 09:22 PM PDT

URL Sumber Asal :-

ISMADI YUSUF: Bila Aku Bercuti <b>Di Limbang</b> - Bahagian Ketiga

Posted: 16 Jun 2011 06:41 AM PDT

HARI ini aku dah 6 hari di Limbang dan tengah menanggung kerja yang ditinggalkan oleh isteriku. Masa ni isteriku tengah berkursus di Kuching, jadi akulah ibu dan bapa kepada anak-anakku. Tugas harian aku menghantar dan mengambil anak-anakku ke sekolah, KAFA serta tuisyen, cuci, jemur dan menyangkut baju, membasuh pinggan mangkuk, membersih rumah luar dan dalam, menyediakan persiapan persekolahan untuk anak-anak, memasak dan apa-apa yang bersangkutan kerja-kerja di rumah dan di luar rumah. Selebihnya aku buat kerja aku sendiri.

Jadi, setiap saat, minit dan jam yang bergerak sentiasa dipenuhi dengan kerja-kerja yang ada. Mungkin aku nak "tampung" balik kerja-kerja yang aku tinggal selama sebulan dan bila aku balik dibuat secara borong. Seronok juga buat kerja rumah ni, begitu teruja nak buat terus kerja macam ni. Kalau kerja kat ofis lain sikit kerana banyak sangat prosedur-prosedur yang perlu dipatuhi, kalau tak dipatuhi, tak diterimapakailah jadinya.

Biasanya waktu petang lepas ambil anak-anak dari KAFA dan tuisyen, aku lebih suka nak bersihkan halaman rumah aku ni, terutamanya pokok-pokok bunga. Sepeninggalan aku di KL, kebanyakan pokok-pokok bunga aku telah ditumbuhi oleh lalang yang berlalu. Maka, makin cantik dan menghijaulah pokok-pokok bunga aku. Jadi, masa yang terluang ini aku gunakan untuk membersih balik pokok-pokok bunga aku tu.

Dengan kesempatan yang ada juga, aku sempat juga khidmat jemaah 40 hari dari Melaka yang kebanyakan mereka pelajar-pelajar yang belajar di Melaka ditemani 2 orang awam pagi tadi(16/6/2011). Aku cuma khidmat jemaah tu untuk hantar ke terminal bot sahaja. Mereka ni bagus-bagus, route yang ditaskil kebanyakan di kawasan-kawasan sungai, mujahadah betul mereka ni tapi wajah mereka sentiasa senyum dan gembira.

Dikhabarkan juga satu lagi jemaah akan datang ke Limbang hari ini, jadi aku telah bersiap sedia untuk khidmat menghantar jemaah ini ke route yang ditetapkan kelak.

Selepas asar tadi, aku dan geng-geng yang lain telah menyambut satu lagi jemaah dari Seri Petaling yang terdiri daripada sabguzari dari Johor Bahru, Penanti, Seremban dan seorang dari KL iaitu pelajar terus dihantar ke tempat sabguzari Limbang. Semalam kawan aku berbisik dengan aku, datang lagi jemaah...? Jadi, bersambung-sambunglah jemaah datang ke Limbang dan rakan seusaha di sini tak rehatlah...selamat nusrah jemaah... 

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.

Tiada ulasan:

Catat Komen

ads