ads

Sabtu, 14 Disember 2013

11 di padawan sarawak - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

11 di padawan sarawak - Google Blog Search


BLOG SARAWAK: 11 <b>di padawan sarawak</b> - Google Blog Search

Posted: 01 Dec 2013 03:05 AM PST

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

Advanture to Kampung Semban, <b>Padawan Sarawak</b>

Posted: 07 Sep 2013 04:54 AM PDT

Saya nie kalau disebut 'nak ikut tak pergi...' atau tak di ajak pun offer diri sendiri kalau bab jalan-jalan nie. Kebetulan kumpulan kawan ekin mengkaji budaya dan cara hidup masyarakat Bidayuh di kampung Semban,Padawan Sarawak.Apa lagi ekin pun nak join sama. Lagi pun bajet tak besar sebab kami pergi sana guna van dan makan minum tanggung sendiri. 

Sebelum pukul 8 pagi kami berkumpul di gate luar kampus timur Unimas. Semangat bukan main lagi,apatah cuaca sangat mendukung. Walaupun saya bukan kumpulan mereka tapi nak cari pengalaman di tempat masyarakat Bidayuh yang original atau masih mengekalkan keasliannya bukan selalu dapat peluang kan hehe


Newzen seorang lelaki berbangsa Bidayuh yang menjadi Jurubahasa Bidayuh yang membantu sepanjang perjalanan. 
Pemandangan sepanjang perjalanan menggunakan Van
Bengoh Dam tempat pertama kami lihat setelah sampai. Ketika itu belum Bengoh Dam belum berfungsi lagi.
Bagaikan pintu utama ke kehidupan masyarakat Bidayuh yang menyambut kedatangan kami dengan suasana yang damai sejuk penuh kehijauan.
Tentunya tujuan kami melihat budaya,kesenian dan cara hidup masyarakat Bidayuh yang menyatu dengan alam sekitar dalam menjalankan kehidupan mereka. Walaupun sedikit demi sedikit terhakis arus pemodenan semoga generasi muda membela nasib kaum mereka dan mengekalkan budaya yang menjadi identiti kepada masyarakt Bidayuh itu sendiri.
Namun perjalanan kami tidaklah mudah seperti yang disangkakan. Perjalanan sepanjang 30/40 km dengan ulang alik dalam satu hari memang kerja gila. Hal ini kerana biasanya pelancong akan bermalam di homestay di kampung Semban tetapi kami melakukan perkara yang tidak dilakukan oleh orang lain. 
Berjalan kaki selama berjam-jam untuk sampai kampung Semban memang cukup berat apatah pelajar macam kami yang jarang bersenam atau aktif . Ekin pula satu satunya yang paling gemuk. Tidak tahu nak kata apa lagi kepala pening, kaki krem ,badan memang basah peluh . Rasa nak patah balik pun tak mampu. 
Sepanjang perjalanan memang tiada sebarang pengankutan hanya berjalan kaki sahaja naik turun bukit dan jambatan yang di perbuat daripada buluh untuk menyeberang sungai. Dapat dilihat masyarakat Bidayuh tidak hidup berdekatan sungai tetapi di atas banjaran atau bukit/gunung. Namun sejajaran arus pemodenan mereka juga menggunakan air paid yang disalurkan daripada Gunung. 
Sepanjang perjalanan kami melintas beberapa perkampungan. Di sini kami dapat melihat cara hidup mereka yang menanam padi huma, berkebun sayur dan menanam buah ,menanam tebu. Segalanya didapatkan daripada alam. Hanya bekalan elektrik yang memakai generetor. Makanan memang didapat daripada hasil tanaman dan ternakan. Ekin sempatlah bertanya kepada mak cik yang rumahnya tempat kami berehat menyatakan mereka pergi ke pasar lebih tertarik membeli ikan hasil dari laut kerena itu tiada di tempat mereka.
Siapa sanggup naik jambatan nie. Sepanjang perjalanan kami melintas beberapa jambatan seperti ini. Hanya 1 saja yang diperbuat daripada jambatan gantung. Sempat juga bertemu dengan penduduk kampung yang membawa beban berkilo-kilo iaitu membawakerperluan harian mereka. Ada juga penduduk kampung iaitu golongan lelaki yang mengambil upah daripada peruncit untuk membawa barang yang dijual.Waktu mereka pergi ke pekan adalah awal pagi dan sampai sebelum tengah hari. Mereka balik sebelum tengah hari dan sampai di rumah sebelum petang. Dapat dilihat kegigihan mereka dalam menjalani kehidupan.


Jambatan ini lah membuat satu pengalaman yang cukup menarik jika ke Kampung Semban. Ini lah yang menjadi Identiti budaya masyarakat Bidayuh. Mungkin anda terjumpa jambatan seperti ini di Kampung Budaya namun tidak setinggi  dan sepanjang ini. Ekin berteriak ketakutkan apatah lagi ada orang lain yang melintas pada waktu yang sama memang goyangan jambatan buluh ini melampaui imaginasi anda. 

Pemandangan seperti ini lah yang kami lihat. Udara segar dan damai. 
Antara penduduk kampung yang kami jumpa. Mereka sangat ramah. Apa yang pasti mereka sangat cergas dan kuat hehe. 
Ini adalah rumah tempat kami berehat sebelum melanjutkan perjalanan ke kampung Semban. Pemilik rumah yang sangat baik hati  dan ramah. Semasa sampai kami sisajikan dengan bubur ubi kayu. Dapat lah berehat seketika. Terima Kasih mak cik. 

Rumah mereka dibuat daripada kayu yang didapatkan dari Gunung . Rumah mak cik ini sangat luas dan selesa.
 Diana kawan baik saya. 
Sangat Indah bukan. Dikatakan terdapat beberapa Air terjun yang sangat indah yang menjadi tumpuan pelancong dan penduduk di sini. Rugi kami tak bermalam kalau tak dapat la pergi tempat tu. 
Kampung Semban tu bukan lagi di Bukit tapi di Gunung. Ketika melihat banjaran borneo ini dikirakan baru separuh perjalanan kami. Ketika ini sudah tengah hari. Terdapat tempat berehat sambil melihat pemandangan yang sangat Indah. 
terima kasih buat kawan-kawan yang banyak membantu. Ketika ini kaki ekin kronik sudah akibat krem. Kedua-dua tidak dapat bergerak. Tapi perjalanan tetap diteruskan dengan pelahan-lahan. 
Sambil berehat sempat Diana dan Kak Yah ambik gambar bersama pasangan yang tengah makan tengah hari .Ganggu je hehe..
Finally sampai juga di kampung Semban. Tapi ekin tak sampai ke sini. Rugix3.. kaki dah tak dapat berjalan . Anak mak cik yang menemankan ekin pulang ke rumah mak cik tempat kami singgah sebelum ini. Jadi mereka saja yang meneruskan Pejalanan dan sampai di kampung Semban. 
Ini pengalaman paling mencabar dalam hidup ekin. Bayangkan kedua-dua kaki krem tengah hutan bersama pemandu pelancong seorang kat tengah hutan .Tak dapat bergerak langsung,agaknya mcm tu lah org lumpuh separuh badan. Kalau perempuan lain tadi memang dah nangis.Krem tu dah sampai ke paha. Lebih 30 minit ekin duduk kat hutan buluh . Dah la tak ada air. Alhamdulillah sampai rumah mak cik tu ekin dapat lah berehat sementara tunggu kawan pulang dari kampung Semban. Walaupun ekin tak sampai kat kampung Semban best juga hehe.. di rumah tu ekin rehat minum air banyak dan disajikan makcik tu buah-buahan segar. 
Nie antara gambar yang kawan ekin ambik di kampung Semban.
Ini lah cara hidup mereka.
Nah ini lah yang kami cari sebenarnya .. last of the ring ladies..Unik bukan. tetapi hanya beberapa orang sahaja yang masih memakai gelang ini. 
 Lihat lah pakaian yang melambangkan identiti budaya mereka . Sangat disayangkan generasi mudah mungkin tidak dapat melihat kaum mereka memakai gelang seperti ini dalam kehidupan harian jika generasi tua yang masih memakai gelang sudah tiada. 
Ini lah pengalaman kami ke kampung Semban yang sangat mencabar. Belum banyak yang dapat kami teroka dalam kesempitan masa. Banyak pengalaman yang diperolehi sepanjang perjalanan ini..Terima kasih bagi yang banyak membantu dan sudi meluangkan masa bersama.

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG SARAWAK

Copyright 2010 All Rights Reserved